Inyong Wong Banjarnegara Bae

IMG0050BUrip nang Kabupaten Banjarnegara akeh pengalaman sing tak alami sekang inyong lair nganti siki. Pengalame sing ora kepenak, sing mandang kepenak utawane sing kepenak banget. Kadang wong luar Banjarnegara ndeleng Mbanjar (Banjarnegara maksute) kuwe rasane urip nang Mbanjar kepenak tur adem ayem ora ana kedaden sing marakaken ora tentreme urip.

Daerah Mbanjar bisa di omongaken daerah sing rawan bencana alam sebabe geografise berbukit-bukit di tambah daerah curah udane duwur banget. Mulane nek krungu kabar sekang Mbanjar mesti kabar bencana alam. Contone kabar longsor Sijeruk, gas beracun, Gunung dieng lan liya-liyane. Mulane kuwe Mbanjar daerah potensi bencana sing luar biasa.

Wongbanjar rata-rata penggaweane sehari-hari paling gede kuwe petani kayadene petani sawah, petani kentang, petani salak. Ngomongnya hasile pertanian Mbanjar lumayan terkenal tinimbang hasil pertanian Kabupaten lia. Kentang wis terkenal mengirimaken nganti berton-ton kanggo daerah luar Mbanjar, trus woh  salak sing gede-gede tur legi banget. Lemah Mbanjar sing subur makmur esih kurang memenuhi kebutuhan pangan kaya beras utawa kebutuhan pokok liane.

 

Saking kurange perhatian meng para petani dadine sawah sing apik di nggo nandur malah di enggo dadi perumahan, di enggo dadi bangunan lan liya-liyane. Sawah dadi kurang penduduke dadi rapet ora ndeleng kebutuhan pokoke kuwe beras. Nek petani panen gabah malah di regani murah ya sapa sing gelem dadi petani sawah nek kaya kuwe terus mbokan!, sing tuku pupuk larang tuku obat hama larang wis jan melas banget karo petanine.

Kali serayu sing dawa banget kae saiki wis di enggo potensine kaya Mrican / pembangkit listrik, pariwisata kaya arung jeram bertaraf internasional dan irigasi persawahan nggo lingkungan Mbanjar bae. Wis pirang-pirang panggonan pariwisata nganggo kali serayu contone The PIKAS (Pinggir Kali Serayu), Banyuwong Serayu Adventure, pokoke akeh banget daerah sing nganggo pariwisata kali serayu.

Pariwisata liane contone : Dataran tinggi dieng kaya wisata alam contohne Telaga Balaikumbang, telaga merdada, telaga siwi, telaga dringa, kawah sikidang, kawah sileri, kawah candridimuka, Sumur jalatunda. Wisata sejarah kayadene candi-candi hindu contone Banowati, puntodewa, arjuna, sembodro, sikandi, gatot kaca, bima. Ning candi-candi mau wis mandan rusak kondisine. Taman rekreasi margasatwa serulingmas sing lumayan akeh kewan-kewan buas nang kandang. Nek di tulis ya akeh banget dadi ora perlu inyong tulis kabeh.

Gilar-gilar dadi semboyane wong banjar kabeh sing maksute nduwe sanga aspek : bersih, tertib, teratur, indah, aman, nyaman, tentram, sopan, dan sehat. wes jian komplit banget dadi makmur banget ayem tentrem. Urip nang banjar ora neka-neka banget lah.

Iki bae sing bisa inyong tulis nggo wacanan wong pinter ngomong ngapak. maturnuwun.

Posted on 29 Desember 2011, in Opini and tagged , , , . Bookmark the permalink. 4 Komentar.

  1. Nyong Wong Ndieng kelahiran Ndieng kec.batur. kab.Banjarnegara.

    salam sucses selalu untuk semuanay. rasa syukurku kuhaturkan hanya kepada alloh swt.

    bhs q asal aja, ada sesuatu yang menggelitik saat baca artikel Inyong Wong Banjar Bae…..
    kenapa menggelitik. 30 thun yang lalu q dilahirkan hingga saat ini dan akhirnya beranjak kesuatu tempat yang jauh tuk menyambung suatu kehidupan,

    Taukah anda semua tentang dieng yang berkabupaten dibanjarnegara, adem ayem itu adalah harapan setiap insan dimanapun tidak hanya dibanjar tp didieng juga ingin merasakanya, tp kenapa tidak semua merasakan seperti itu……

    ada banyak hal yang kusayangkan kepada banjarnegara, q bukan insinyur atau orang berpendidikan, q hanya putra dari seorang petani, itu saja,

    1. orang dieng dan sekitarnya yg berkabupaten banjarnegara,,,,banyak menghamburkan uang dikabupaten wonosobo, alasanya ke kota banjar lebih jauh,
    2. pariwisatawan mancanegara atau pariwisata lokal lebih banyak datang dari arah wonosobo ketimbang dari arah banjarnegara.
    3. wisatanya memang banyak tp perwatanya kurang mengena alias biasa aja, dibanding kabupaten sebelah.

    ber andai – andai:

    coba kita bayangkan dan siapa tahu ada solusi….seandainya kabupaten banjarnegara terletak di batur saja, biar wong ndieng tidak menghamburkan uangnya ke kabupaten lain, saya yakin banjarnegara akan lebih maju, tp dari dulu hingga sekarang wong ndieng dan sekitarnya tetap saja, kalo pasar pergi kekabupaten sebelah, alasanya kebanjar lebih jauh dan jalanya menyeramkan

    satu satunya daerah di indonesia dan mungkin didunia, yang didalamnya terdapat daerah pariwisata banyak terletak diketinggian di atas 2100 dpl, hanyalah di dieng, coba bayangkan, seandainya sekeliling candi bukan tanaman kentang alangkah eksoticnya pemandangan itu,
    yang saya herankan itu adalah tanah purbakala,,,,,dahulu banyak batu candi berserak disekeliling candi bukti sejarah dieng itu candinya banyak, tp sekarang dipinggir candi berserak botol beracun, plastik bekas obat kentang, dll

    saya pernah membaca dokumen yang unik dan bergambar, dan disitu menceritakan
    awal mula dieng spt candi, telaga warna, kawah sikidang, telaga mberdada, telaga sewiwi,
    kawah candra dimuka, cemeti/sedringo, dan banyak disitu ceritanya, dan itu belum lama sekitar tahun 2010,
    tp yang saya herankan mengapa penulisnya orang wonosobo,,,,,
    heran n heran, mengapa bukan orang banjarnegara, kalo tidak percaya carilah buku itu di kejajar,

    terakhir………bahasa ngapak dan bahasa ndieng itu tidak penting, yang adalah saling menghargai dan menghormati.
    bagai mana cara agar aset yang begitu banyak tidak mengalir terus kedaerah lain tetapi tetap masuk pada kabupaten banjarnegara, adakah diantara kalian mua yang punya ide…..

    sekedar renungan….
    seandainya batur adalah kabupaten alangkah eksotiknya banjarnegara,
    seandainya batur meski bukan kabupaten tapi menjadi pasar yang besar dan mencukupi apa yang dibutuhkan masyarakat dieng dan sekitarnya, alangkah majunya banjarnegar

    seandainya mimpi itu jadi kenyaataan……

  2. matur nuwun rie212
    inyong setuju karo pendapate njenengan sing nduwe cita-cita luhur nggo kemajuane kabupaten banjarnegara. Apamaning jenenge kabupaten banjarnegara urung memikirkan secara optimal untuk memberikan sarana transportasi sing memudahkan warga sing adoh sekang kabupatene. moga-moga para politik utawane petinggi nang kabupaten banjarnegara pada krungu lan pada maca tulisan iki ben ngerti apa sing di pengini warga dieng lan sekitare.
    sepisan maning matur nuwung banget njenengan wis mampir nang bloge inyong iki. salam kenal…

  3. coba sesekali tengok di http://WWW.dieng Plateau.com

    bukan untuk menyombongkan, siapa tahu terinspirasi lebih banyak,
    saya seneng sekali bisa berkomunikasi langsung dengan panjenengan
    karena meski secara online uneq2 q tersampaikan, q asli wong ndieng kec batur,
    http://WWW.dieng Plateau.com adalah tempat jurhat tentang pariwisata dieng, dan itu kepunyaan orang kejajar, dan itu tulus diperjuangkan untuk dieng dan sekitarnya pdahal sebagian besar pariwisata dieng adalah milik banjarnegara, tetapi kenapa gergetnya lebih bnyak sebelah, padahal sejarah mencatat, ” kota yang Besar Adalah Kota yang mana kota tersebut Terdapat banyak sejarahnya atau kata lain banyak daerah pariwisatanya”
    semoga perkataan q menginspirasi banyak pembaca,

    jangan sia-siakan dieng : orang luar negri banyak yang mengagumi akan keindahan dieng, tetapi kenapa warga lokal malah merusaknya, apa itu tidak kebalik,

    banjarnegara harus lebih mempertahankanya, kadang q juga iri dengan kemajuan kabupaten sebelah di dieng khususnya, mengpa banjarnegara tidak segreget kabupaten sebelah, mengpa harus menunggu orang dieng mengetuk pintunya, mengapa tidak membuka pintu tersebut seluasnya demi kemajuan bersama, saya yakin dan seyakin yakinya jika banjar negara tidak ada dieng banjarnegara tidak akan terkenal, tp janganlah ini menjadi perdebatan, tp setidaknya menjadi solusi yang terbaik buat banjarnegar, oke
    semoga jaya selalu bersanding pada banjarnegara Amin

  4. Ya emang .sayange muda mudi saiki ra pada tekun nggarap lemah nang banjarnegara,malah pada milih merantau .contone inyong milih nang jakarta.ak be bingung sapa sing pan nerusna prtanian nek ra pada teyeng dadi wong tani ..wis smono bae ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: